Beranda Uncategorized

Diera Perkembangan Zaman, Wabup : Lestarikan Budaya Samawa

61
0

Sumbawa Besar, Gema-news.com – Seiring berkembangnya zaman modern diera globalisasi, budaya daerahpun kian terlupakan. Maka untuk untuk memperkuat budaya daerah (Samawa, Red) Pemerintah Kabupaten Sumbawa menggelar Lomba Seni Museum.

Hal itu bertujuan untuk menumbuhkan kesadaran dan kecintaan para generasi muda terhadap budaya maupun bahasa samawa. Kegiatan yang mengusung tema “Revitalisasi Bahasa Daerah” tersebut dihadiri oleh Kepala Kantor Bahasa Provinsi NTB, Para Budayawan Sumbawa, Kepala Sekolah SD/SMP se-kecamatan Sumbawa dan para kepala OPD terkait. Senin (24/10)

Dalam sambutannya, Kepala Kantor Bahasa Provinsi NTB, menyampaikan apresiasi atas terselenggaranya lomba seni museum ini. Ia mengatakan bahwa, revitalisasi bahasa daerah sangat penting dalam menunjang bahasa dan sastra.

Program revitalisai bahasa daerah merupakan implementasi kebijakan dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia yang dicanangkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Kabinet Indonesia Maju, Nadiem Anwar Makarim, yaitu Merdeka Belajar, pada episode 17 yang bertajuk bahasa daerah.

Di Indonesia terdapat sebanyak 718 bahasa daerah yang kondisinya terancam punah ,terdapat 12 provinsi di Indonesia, salah satunya NTB, yang sudah melaksanakan lomba bahasa daerah. Provinsi NTB hanya berfokus ke-3 bahasa daerah, yaitu bahasa Sasak, Samawa, Mbojo. Serta, upaya perlindungan bahasa daerah menjadi target utama sampai tahun 2024.

Sementara itu, sambutan Wakil Bupati Sumbawa Hj. Dewi Noviany, S.Pd. M.Pd., mengatakan bahwa bahasa daerah merupakan bahasa ibu yang harus dilestarikan disamping bahasa nasional.

“Saya menyampaikan penghargaan dan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada jajaran Dikbud Kabupaten Sumbawa dan segenap panitia penyelenggara yang dengan penuh kesadaran dan kecintaan akan warisan budaya Tau Samawa, telah menggagas dan menyelenggarakan kegiatan lomba ini”, ujar Wabup

Selain itu, ia juga menuturkan bahwa dengan kemajuan teknologi dan zaman, budaya Tau Samawa mulai terlupakan. Ditambah lagi saat ini para orang tua sangat bangga ketika anaknya pasih dalam berbahasa Indonesia dan bahasa asing, tanpa disadari bahwa bahasa daerah jauh lebih penting dari kedua bahasa itu, karena bahasa daerah merupakan salah satu identitas budaya berharga dari diri sendiri.

“Bertepatan dengan dilaksanakannya Musakara Rea, pada 28 Oktober 2022 ini, semoga Perda Ntb NO.5 Tahun 2020 bisa kita kuatkan lagi, dan mulai hari ini, budaya 75% harus mulai kita gunakan didalam mendidik dan mengajar anak-anak kita, serta Semoga lomba ini berjalan dengan lancar dan para pemenang hasil lomba ini bisa membawa Sumbawa sampai ke jenjang Nasional bahkan International”, Demikian Hj. Novi (GM)

Artikulli paraprakKedapatan Mencuri HP, Pria Ini Nyaris Tewas Dimassa
Artikulli tjetërRawan Bencana, Bupati Sumbawa Himbau Perkuat Migitasi Bencana

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini