Beranda Uncategorized

Percepat Penurunan Angka Stunting, Kadis Dikes : Pendekatan Sensitif dan Spesifik Guna Menyelesaikan Persoalan Stunting

71
0

Sumbawa Gema-news.com – Sejumlah Organisasi Perangkat Daerah (OPD) lingkup Pemkab Sumbawa meningkatkan kolaborasi guna penurunan stunting. Hasilnya, angka stunting di Kabupaten Sumbawa tahun ini turun sebanyak satu persen.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sumbawa, Junaidi, Jumat (08/09) mengatakan, program penuntasan stunting ini bukan hanya murni persoalan kesehatan. Guna mengentaskan persoalan ini, dilakukan pendekatan sensitif dan pendekatan spesifik.

“Untuk pendekatan spesifik, lebih kepada persoalan kesehatan. Sementara pendekatan sensitif berkaitan dengan faktor pendukungnya. Seperti persoalan air bersih, infrastruktur dan jaminan kesehatan,” katanya.

Pemda sendiri, lanjut Junaidi, sudah membentuk Tim Percepatan Penurunan Stunting (TP2S) yang diketuai langsung oleh Wakil Bupati Sumbawa.

Berdasarkan data Elektronik Pencatatan dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (EPPGBM) tahun 2022, angka stunting di Kabupaten Sumbawa sebesar 8,11 persen. Jumlah ini sudah jauh dibawah target penurunan stunting nasional, yakni 14 persen.

“Namun, angka ini kembali diturunkan. Berdasarkan data EPPGBM, hingga Juli 2023, data stunting di Kabupaten Sumbawa berhasil diturunkan menjadi 7,34 persen,” kata dia.

Menurut Junaidi, guna menyukseskan penurunan stunting, kolaborasi lintas sektoral diperkuat. Dalam hal ini, ada 13 OPD lingkup Pemkab Sumbawa yang turun tangan mengatasi persoalan stunting. Masing-masing OPD bergerak sesuai bidangnya.

Dicontohkan, Dinas Kesehatan bergerak pada bidang penguatan gizi masyarakat. Kemudian Dinas PUPR bergerak memperbaiki infrastruktur penunjang yang ada. Selain itu juga pihaknya bersama OPD terkait membentuk delapan langkah konvergensi.

Dijelaskan, untuk menuntaskan stunting, pihaknya melakukan penyelesaian persoalan mulai dari hulu. Salah satu caranya adalah meningkatkan kualitas gizi remaja putri. Dengan pemberian tablet penambah darah guna mencegah anemia.

“Karena suatu saat remaja putri ini akan menjadi seorang ibu. Ini untuk menghindari agar ibu hamil tidak mengalami kekurangan energi kronis (KEK) dan mengalami anemia. Karena ini berpotensi melahirkan bayi dengan berat lahir rendah. Hal ini berpotensi menyebabkan stunting,” imbuhnya.

Pihaknya juga mengajak masyarakat untuk menghindari merokok di kawasan tertentu. Sebab, asap rokok juga menjadi salah satu penentu terjadinya stunting.

Karenanya, kolaborasi dengan OPD terkait terus digalakkan. Guna menekan faktor penyebab terjadinya stunting. (GM)

Artikulli paraprakAksi Nyata Percepatan Penurunan Stunting, Wabup Beri Bantuan Nutrisi Untuk Warga Kecamatan Orong Telu
Artikulli tjetërUpaya Turunkan Stunting, Dikes Sumbawa Advokasi Pemberian ASI Eksklusif 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini