Beranda Berita Lokal

Cegah DBD, Dinas Kesehatan Imbau Masyarakat Lakukan gerakan 3M

32
0

Sumbawa Besar, Gema-news.com – Dinas Kesehatan Kabupaten Sumbawa mencatat adanya 288 kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) hingga Juni 2023. Dari total kasus yang muncul selama 2023 di 20 Kecamatan, secara umum didominasi terjadi di Kecamatan Sumbawa disusul Kecamatan Labuhan Badas dan Kecamatan Unter Iwes.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sumbawa, melalui Kepala Bidang Pemberantasan, Pencegahan Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P3PL), H. Sarip Hidayat menyebutkan, rincian kasus tersebut yakni pada bulan Januari sebanyak 87 kasus, Februari 64 kasus, Maret 70 kasus, April 32 kasus, Mei 19 kasus dan Juni 16 kasus.

Diungkapkan, dalam penanganan DBD, dilakukan Penyelidikan Epidimologi (PE) saat adanya laporan kasus dari Fasilitas Kesehatan (Faskes) atau Puskesmas, untuk mengetahui asal-asul penularan.

“Ketika ada laporan kasus DBD dari fasilitas Kesehatan, nanti akan turun tim dari faskes itu untuk melakukan Penyelidikan Epidimologi. Untuk mengetahui apakah orang yang terkena demam berdarah itu dia terjangkitnya dari wilayah setempat atau dari luar,” ucapnya.

Jika ditemukan jentik nyamuk aedes aegypti, kemudian dilakukan pemeriksaa perkembangan jentik. Dan pemeriksaan akan dilakukan dalam radius 100 meter dari munculnya kasus. Jika ditemukan adanya jentik nyamuk, maka berkoordinasi dengan masyarakat setempat untuk melakukan Gerakan 3M untuk pemberantasan sarang nyamuk.

“(3M) Ini adalah Tindakan yang paling bagus untuk mencegah penularan DBD,” jelas dia.

Sedangkan fogging tidak serta merta dilakukan pada saat munculny kasus. Sebab musti memenuhi beberapa indicator, yakni ditemukan kasus, ada pertumbuhan jentik nyamuk aedes aegypti, ada dan orang lain yang memiliki tanda atau gejala yang mengarah ke DBD. “Dari trend kasus kejadian, yang dominan itu kecamatan sumbawa dan kecamatan labuhan badas, itu yang sering kita lakukan fogging. Di kecamatan lain juga kita lakukan, tapi di sumbawa dan labuhan badas itu yang terbanyak kita lakukan. Karena karakteristik kepadatan penduduk yang lebih padat,” pungkasnya. (GM)

Artikulli paraprakDinas P2KBP3A Sumbawa Gelar Sosialisasi Partisipasi Perempuan di Bidang Politik
Artikulli tjetërPemda Sumbawa Dorong Munculnya Wirausaha Baru

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini